YEAY... Setelah menulis beberapa postingan tentang Wonosobo Series (bisa dilihat di postingan sebelumnya)  Akhirnya, nyampe di Yogyakarta Series !!! 

Sebenernya, ada satu postingan lagi tentang Wonosobo yang saya tulis di Lomba JaringIde. Tapi karena udah pernah di posting di blog ini juga, langsung baca aja postingannya di SINI... OK?

Yuk, lanjuuut... 
Setelah beberapa postingan tentang tempat-tempat kece di Wonosobo, kita terbang yuk, ke Kota Pelajar alias Yogyakarta. Saya udah di sini sekitar 4,5 tahun. Bisa dibilang Jogja itu rumah kedua saya setelah Wonosobo. 

Kayak logonya Jogja Berhati Nyaman, kota ini memang nyaman. Buktinya aja ribuan perantau dari berbagai penjuru tanah air betah tuh di sini (apa terpaksa ke sini buat sekolah ya? kagak tau deh). Yang jelas banyak yang jatuh cinta sama Jogja dan gak mau balik lagi ke kampung halaman. Banyak wisatawan ato orang luar Jogja yang dateng ke Jogja juga merasakan hal yang sama. 

Saya pernah baca postingan seorang blogger asal Jambi, namanya Ahmad Firdaus yang pernah ke Jogja dan nulis begini :

"Di Jogja gue melihat hal yang unik. Sebuah kota yang rata-rata jalan rayanya kecil, tapi rame. Rame tapi nggak macet. Nah, gimana tuh? pokoknya lo dateng aja deh ke Jogja. Namanya juga Daerah Istimewa. Disana makanannya juga murah-murah. Makan Nasi + Ayam 2 + Es Teh cuma 13 rebu. Pantas aja teman-teman gue yang ngekost di Jogja pada sehat sentosa. " (http://madz666.blogspot.com)

Wait. kita ulangi ya... 
"Jalan rayanya kecil, tapi rame, tapi gak macet." 

Itu pegimane maksudnye? Kok Bisa? 
Bisaa... inilah yang disebut tepa slira alias tenggang rasa. Coba, di kota besar mana kamu nemuin kalo motor dari perempatan mau nyebrang, terus mobil ato motor yang dari jalan utama, tiba-tiba berhenti terus tangan mereka mempersilahkan seakan berkata "Monggo, silahkan jalan duluan." ? Jarang banget ada yang kayak gitu kecuali di Jogja. Setahu saya, kalo di kota gedhe kebanyakan pengendara asal nyrobot dan gak mau kalah. 

Tapi akhir-akhir ini di Jogja juga lambat laun jadi jarang nemuin tepa slira, jalanan tambah rame seiring banyak yang beli mobil sama motor. Dan mulai banyak yang pake rumus penyerobotan. Hiks, sedih... T_T

Terlepas dari itu semua, beneran deh! Berdasarkan pengalaman sayah yang juga seorang perantau dari kota lain, Jogja itu emang nyaman. Dari orangnya yang masih ramah, fasilitasnya yang lumayan lengkap, budayanya yang masih terjaga, makanannya yang murah sampai objek wisata yang bejibun saking banyaknya. Enyak, enyak.... 

Kalo lagi suntuk pengen maen, banyak banget tempat buat sekedar melepas stres, ato cari tempat buat hunting foto-foto bagus. Salah satunya ini nih...

Taman Sari




Saat selir sedang mandi, di tempat istimewa di lantai atas, sang raja melihat selir-selir tersebut dan memilih salah satu yang 'beruntung' untuk menemani Raja pada malam harinya....(ahem ahem) #apasih -_-

Ya, Taman Sari adalah sebuah tempat yang dulunya tempat pemandian para selir kerajaan. Terletak di sekitar Keraton Yogyakarta. Tempat ini sekarang menjadi salah satu objek wisata di Yogyakarta.
Tiket masuknya sekitar Rp.6000 saja. Kalo mau dapat objek bagus buat motret, tempat ini bisa jadi salah satu pilihan. Yuk, intip sedikit ke dalem...


Taman Sari (1)

Taman Sari (3)

Bangunannya indah banget apalagi kalo suasana lagi cerah. Kolam pemandiannya pun jadi keliatan cakep. Langsung tancap deh, jeprat jepret. Hehe...


Taman Sari (4)


Di Balik Tembok Taman Sari

Eits, namanya emang di Balik Tembok Taman Sari, tapi ini bukan cerita mistis, ato terselubung gitu loh yah... 
-Terus mau bahas apanya dong? 
-Sabar, sabar, makanya lanjutin baca.. 

Kalau kamu ke Taman Sari, jangan hanya berhenti di tempat pemandiannya aja. Di Belakang Taman sari juga ada sebuah perkampungan yang terlalu bagus buat dilewatin! 


Taman Sari part 2 (2)

Namanya Kampung Cyber, karena warganya sudah 'melek' teknologi katanya.
Banyak hal yang saya temui di sana. Yang pertama terlintas di pikiran saya adalah : WOW, kampungnya indah.


Taman Sari part 2 (3)

Beneran. Karena kampungnya tertata rapi. Ada beberapa galeri seni, cafe dan dindingnya yang dilukis batik, corak khas Jogja, Galeri seninya pun di tata sedemikian rupa. Jadi para pengunjung sangat nyaman berjalan di kampung ini, sambil melihat galeri seni di sepanjang gang perkampungan. Warganya terlihat ada yang sedang membatik, membuat wayang dan melakukan kegiatan-kegiatan yang bisa menarik perhatian para pengunjung seperti saya. Bener-bener dah, betapa bahagianya dapet objek bagus.. *nari-nari 


So, yang masih di luar,  mari merapat ke mari... :3


Taman Sari part 2 (1)

Taman Sari part 2 (4)

Taman Sari part 2 (6)

Taman Sari part 2 (5)

Segitu dulu deh... Maap kalo tulisannya kali ini agak kacau. Hehe... Ada juga postingan tentang Objek di Jogja yang lain loh... Mampir aja ke SINI. See ya... ! :)
         

Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home